PBAK IAIN 2021: UKM UKK Keluhkan Rundown Acara Tak Tertata

0
292

Wartaiainpontianak.com – Hari keempat kegiatan Pengenalan Budaya Akademik Kemahasiswaan (PBAK) sesi pengenalan Organisasi Mahasiswa (Ormawa) Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Pontianak mengalami sedikit miskomunikasi jadwal, Kamis (9/9).

PBAK yang merupakan momen wajib setiap tahun untuk menyambut mahasiswa baru IAIN Pontianak memiliki banyak rangkaian kegiatan. Pada hari keempat PBAK, seluruh ormawa yang ada di IAIN Pontianak, mulai dari Dewan Eksekutif Mahasiswa (DEMA) hingga ke Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) dan Unit Kegiatan Khusus (UKK), melakukan sosialisasi pengenalan kepada mahasiswa baru. Satu per satu dari seluruh ormawa pun menampilkan pertunjukan dan memperkenalkan profil masing-masing dengan tujuan menarik mahasiswa baru untuk turut bergabung.

Namun di luar dugaan, terjadi sedikit kesalahan berupa miskomunikasi antara panitia penyelenggara dengan Ormawa yang akan tampil pada PBAK 2021. Hal ini terlihat dengan rundown acara yang tiba-tiba berubah dan membuat banyak Ormawa yang merasa sedikit keberatan akan hal ini.

Ini juga disampaikan oleh Ketua UKK Pramuka IAIN Pontianak, Panji Giovani. Ia mengatakan dengan perubahan jadwal ini bisa dijadikan evaluasi untuk PBAK kedepannya.
“Kalau menurut saye, ibaratkan kite dah mempersiapkan semaksimal mungkin ni, sampai tadik pagi kamek pon dah nyiapkannye semaksimal mungkin, eh ujong-ujong e berubah agik jadwal. Jadi kite ni kenak ape ye, susah gak nak ngomongkan nye. Untuk panitia, mungkin memang tak ade kesalahan dari panitia karne memang untuk ape mereke briefing same evaluasi selama ini. Jadi, kalau yang kayak gituk jadi evaluasi untuk PBAK ke depannye.” Katanya.

Panji juga mengungkapkan untuk jadwal lebih dipastikan dan kepanitaan dalam PBAK ini.
“Kalau bise jadwal memang ditetapkan secare pasti, ntok kepanitiaannye jugak jangan hanye dari HMPS, karne UKM same UKK nye jugak maok terlibat gituk masak perwakilan dari UKK UKM hanye perwakilan satu yak karne ini juga salah satu bagian kegiatan mahasiswa jugak dalam dunie akademik ni. Ni sebenarnye gawainye UKK UKM ni. Ini jadi evaluasi dari panitia sampai ke depannye,” ujar Panji.

Selain itu, dari Ketua Komunitas Santri (KOMSAN), Syarif Ahmad juga menyampaikan pendapatnya mengenai rundown PBAK 2021 ini. “Kalau saye pribadi ndak gak  gimane-gimane. Cuman tu bah, acara PBAK ni kan besar. Jadi tu seendak e udah dari bulan lalu tuh, atau dah lamak da. Jadi tu kayak gimane sih panitia ni kok ndak profesional menjalankan tugasnye. Untuk panitia lebih profesional yak sih jalankan tugas e. Untuk rundown yang berubah-ubah kalau dari anak-anak KOMSAN sih biase-biase yak cuman dari yang saye dengar dari UKM laen, saye yang tampil kok tibe-tibe awal. Jadi ibarat e time-nya lah diatur agik,” tegas Syarif Ahmad.

Reporter : Deti Nuriska
Editor : Mei Hani Anjani

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here